Mukena-ku

by marinamerona

Marina, -beberapa tahun silam-

Susah sholat bukan karena sakit raga..

namun susah sholat karena ………..

Ahh, sudahlah, mari kita lebih mengorek memoar saya…

***

Sebagaimana yang para umat Islam ketahui yah, sholat itu penting dan wajib hukumnya, karena pada garis besarnya, sholat itu amalan pertama kali yang akan di tanya sama Allah ketika kita dah masuk masa ‘expired’ nanti…

Sedangkan mukena adalah nama lain dari pakaian yang dipakai untuk ber-munajat (sholat) sama Allah bagi para kaum hawa (di Indonesia).. setau saya sih.. hee..

Percaya nggak? kalau mukena yang saya punya di rumah adalah sebagian besar adalah mukena ‘pemberian’ semua? saya jarang sekali mengeluarkan harta untuk membeli mukena yang padahal itu digunakan untuk ‘absen’ sama Allah tiap waktu, hee.. malah kebanyakan uang dipake untuk beli yang nggak penting…

Dan ‘malah’ nya lagi, saya sempat berharap tidak mempunyai mukena untuk menjadi alasan utama saya mangkir dari sholat..

Hingga muncullah kejadian demi kejadian, yang kalau dirasa sekarang-sekarang kejadian hari itu merupakan ‘petunjuk’ dari-Nya.

Mukena ‘pemberian’ yang pertama kali saya terima adalah dari sang tante baik hati, entah apa tujuannya, tapi saya yakin niatnya baik. Apalagi mukena nya terlihat ‘exclusive’ bagi saya yang suka melompati sholat pada waktu itu.. miris, hanya rajin di pakai di hari raya saja ^^;; (ini ketika masa-masa saya SMP loh ya..)

Lalu, mukena ‘pemberian’ kedua yang saya terima adalah dari seorang kawan SMA saya yang selalu mengingati teman-teman terdekatnya untuk sholat ketika sudah tiba waktu nya.

Kenapa dia memberikan mukena padahal saya tidak sedang ulang tahun?

Karena pada waktu itu saya adalah seorang wanita tukang nge-less (sampe sekarang juga masih sih), tapi waktu itu klo disuruh sholat suka banyak alesan.

.

.

(waktu lagi di sekolah, jam pulang sekolah)

“Na, sholat!”

“aduuh, iya..nanti yaa..”

.

(waktu lagi jalan-jalan di mal)

“Na, sholat yuk!”

“iyaa, duluan aja…”

.

(waktu lagi jalan-jalan..juga)

“Na, sholat!”

“tar gw jama’ di rumah aja deh yaa..”

“Tengil banget sih lo Na? ntar klo keburu mati gimana?”

“insya Allah, sampe rumah nanti gw masih idup…”

Tapi pas sampe di rumah tetep aja gak saya kerjain tuh sholat nya.. menantang sekali bukan?!

.

(waktu lagi pada ngumpul di rumah saya)

“Na, emang lo jarang sholat ya?”

“he he he…” *nyengir kuda*

“kenapa sih?”

“gw sholat kokk, tapi ya emang bolong-bolong gitu, abis mukena gw di rumah cuma satu, klo dicuci kan gw gak bisa sholat…~ “

.

Innalillahi, 1001 alesan mengalahkan 1001 malam.. bersalah namun tidak mau disalahkan…

Tapi mau tak mau..percayalah, semua jawaban itu terlontar dengan santai-nya dari mulut saya, masya Allah deh klo diinget-inget, antara mau ketawa sama mau miris..huhuhu ^^;;;

“gw sholat kokk, tapi ya emang bolong-bolong gitu, abis mukena gw di rumah cuma satu, klo dicuci kan gw gak bisa sholat…~ “

ini alasan yang paling tralala trilili kayaknya… sehingga tak lama beberapa hari kemudian, saya diberikan ‘hadiah’ sebuah bungkusan yang isi-nya berupa mukena putih oleh si ‘penanya’ …

yag! kena telak kau Marina, gak ada alasan lagi bagi dirimu untuk mangkir dari sholat karena mukena-nya dicuci, karena kau sudah punya 2 mukena sekarang~  hahaha..

Kira-kira mau alasan apalagi ketika kau di’sidang’ di akhirat nanti ???

.

Kalo kata GIGI..

“beribadah yok !! jangan banyak alasan..”

“ayo sholat yok !! sebelum di sholat-kan..”

yoow.. yoow..~

Advertisements