Upik (b)abu

by marinamerona

Marina, Maret 2009

eumm.. upik abu itu apa yag?

setau saya itu panggilan buat cinderella klo lagi jadi pembantu di rumahnya sendiri…

eh bukan ya?

***

Semenjak saya pindah ke tempat tinggal baru, tanpa disadari telah banyak ‘tugas’ yang menanti saya, especially sebagai seorang wanita.

Seharusnya saya tidak perlu kaget dengan semua aktifitas saya yang ‘baru’ ini. Karena mengingat sebelum kami sekeluarga pindah, keluarga dah wanti-wanti klo nanti nya kami gak bakal mempekerjakan pembantu seorang pun. Selain irit space rumah, irit biaya pengeluaran per-bulan juga boo~, dan secara.. ada seorang perempuan yang terlihat nganggur dan nyemil mulu kerjaannya “kenapa gak dipekerjakan sekalian??” (maksudnya,saya?)..hemm..

Nyaah.. it’s okay. Sedikit banyak seharusnya saya udah cukup mempersiapkan mental untuk mendedikasikan diri sebagai PRT (pekerja rumah tangga) walau pada kenyataannya praktek tetaplah tak semudah bibir bergerak. Mungkin bisa dilakukan secara pelan-pelan. Mari kita belajar membersihkan rumah.

Tapi ntah rasa-rasanya susah sekali yah?? Melihat otot-otot saya yang kaku, dan lemak-lemak yang menggumpal di sekujur tubuh sana dan sini, membuat daya gerak saya melambat dan amburadul.
I wonder
.. saya jadi malu jika melihat profesi para pembantu rumah tangga, harusnya kita menaruh perasaan decak kagum terhadap mereka yah?

Bagaimana tidak? Kerja pagi siang malam, banting tulang ngangkat jemuran, nyapu, ngepel, nyetrika, klo bisa masak sekalian, (mungkin juga) ditambah beribu caci-makian jika kerjaan tak sesuai selera. Jauh dari rumah dan keluarga tentunya. Mereka harus terima semua konsekuensi dengan dalih mencari nafkah untuk keluarganya yang dipelosok sana. Memprihatinkan kah?

Bagi saya cukup memprihatinkan,
terutama untuk seorang pembantu teladan yang apik. Tapi lain hal nya dengan pembantu nyolot yang justru kerap membuat majikannya naik pitam. Contoh kasus adalah SAYA, alkisah pembantu nyolot dimana majikannya diperankan oleh orang tua dan kakak saya.

Ibaratnya, saya ini udah di cap sebagai anak perempuan yang kebanyakan tinggal di rumah, panen lah sindiran dari kakak sayah ‘tercinta’ ini.

” Na, lo nyuci piring donk.. jangan mama terus yang nyuci! lo kan anak cewek, banyak nya di rumah terus.. bla bla bla…

” Ba-wel…… ” ketus saya laknat sambil menunda nyuci yang akhirnya mama saya yang kembali turun tangan mencuci piring. Maaf mama… la-lain kali, aku akan… ( apa? )

>>>

Menjalani 2 setengah bulan berusaha menjadi PRT yang baik dan benar, kini saya sudah mulai terbiasa dan menikmatinya. Benar-benar kegiatan baru yang awalnya menyebalkan, lalu berubah menjadi terpaksa menyegarkan.
(wa hay para wanita, kalo ada yang menganggap kegiatan PRT ini memalukan ato rendahan, setelah saya tilik-tilik.. sama sekali jaaauh dari memalukan dan rendahan lohh.. gimana menurut kalian?)

Hal yang paling pertama saya tekuni adalah menyetrika (dan sepertinya mama saya sudah benar-benar mengandalkan saya untuk kegiatan yang satu ini TTuTT ). Entah rasanya agak senang sekali menyetrika, melihat baju yang kusut, lalu menjadi licin ketika digosok oleh benda ajaib tersebut, seakan ada kepuasan tersendiri..

(aha, jadi teringat..) Waktu smp, guru saya bercerita perihal ‘pencucian’ kita di alam sesudah dunia nanti *jreeng*.
Beliau menggunakan istilah ‘baju putih yang kotor’.

” Kita ini, kalau banyak dosa itu ibarat baju putih yang kotor dan banyak noda nya. Ketika akan dimasukkan ke lemari baju yang diberi kamper wangi (maksudnya surga kali ya?), sebelumnya pastilah baju kotor dicuci dulu. “

” Di cuci, klo jaman dulu digosok-gosok di papan penggilesan, mending klo kita punya duit bisa pake mesin cuci. Trus di kucek-banting-kucek sampai noda nya ilang, digantung dan dijemur di bawah terik matahari, trus disetrika panass sampe beruap.. beuh, teriakan kita gak bakal didenger deh sampe noda kita bersih! Persis seperti baju yang membisu. “

” Nah..kira-kira begitulah proses di akhirat nanti.. ITU untuk yang banyak dosaa “

O la la~

Hahaw.. bingung ya tiba-tiba arah obrolannya kesini?
Maaf yaa, belakangan ini suka bernostalgia dengan cerita-cerita guru sayah iniiΒ  ;p (dan ini masih guru yang sama di post saya yang sebelumnya)

Waktu itu, saya sungguh sangat tidak mudeng dengan kata-kata si pak guru. Karena saya belom merasakan ber-jibaku-nya menyetrika. Tapi kini.. saya masih tetap gak mudeng lelah, capek, penat, berkeringat, ahh.. pokoe di buat kuruslah saya oleh menyetrika.. (yang kurus pergelangan tangannya doank)

hem hemm…

Jadi……….

Kalau 2 tahun yang lalu saya ditanya ” kegiatannya apa aja sekarang? “
Saya telah menjawab, ” Pengacara, pengangguran banyak acara. “

Kalau 1 tahun yang lalu saya ditanya ” kegiatannya apa aja sekarang? “
Saya telah menjawab, ” Pesantren. “

” Ah? SERIUS lo?? “

” Pekerja santai dan keren.. “

” . . . “ *gedubrakadabra*

DAN KINI,

kalau saya ditanya ” kegiatannya apa aja sekarang? “

Saya akan menjawab ” Pesantren dan pelatihan PRT “

Bhahahaha…. kesannya .. gimanaaa~ gitu……
Seperti wanita yang jauh dari jaman emansipasi , eh?

Tapi jangan salah ya kawan, pekerjaan ini tak kalah menguras waktu dibandingkan pekerjaan wanita karier lainnya. Jadi mohon maap klo sekarang saya sedang ‘asyik-asyik’ nya di rumah (ato malas nulis?), karena… rumah yang kali ini saya tinggali agak sangat luas (area nyapu-nya) dibanding tempat tinggal saya yang sebelumnya maju mundur kena lebih sempit πŸ˜†

Memang sih, kadang papa saya loh yang nyapu rumah, ceritanya sih gara-gara doi ‘gemes’ meskipun saya udah nyapu, tapi masih banyak debunya (kerja nya asal-asal an). Bahkan si papa yang lebih PIAWAI nan APIK menyapu nya, ceka ceka ceka… saya kalah telak, pemirsa..

***

” Marii~naa, jalan nyoook! “

*ngelirik setrikaan numpuk dampak nunda-nunda kerjaan*
” Duh, maawp… jangan hari ini yaa TTuTT

Dan saya rasa untuk seorang wanita, pekerjaan macam ‘upik (b)abu’ begini cukup terpandang mulia jika niat nya untuk meringankan beban orang tua πŸ˜‰ ya tak? ya tak? … iyya saja lah yaa semoga~ (menghibur diri sendiri mode : PLAY)

Dan kalo kata orang alim… ‘khitmad’ disertai dzikrullah akan mengeruk se’abreg’ pahala bagi seorang wanitah yang menjalankannya.. deshou? (ya bukan?)

***

Ahh.. mari sejenak gerakkan diri kita mem ‘babuisme’ demi orang tua.. (*u*)9

sedikitnya.. untuk sekarang mungkin ini yang bisa saya sumbangsih untuk orang tua .. (sbagai anak wanita mungkin?)

emm.. cara lain? any idea?

Advertisements