Tongkol Dongkol

by marinamerona

Marina, 5 November 2008

20:11 WIB

Enaknya nulis apa ya di blog??

Ada ide??

Waktu sudah menunjukkan jam 8 malam, itu tandanya saya bisa online dengan gratis, apalagi abang saya lagi pergi, lengkap sudah kebahagiaan saya ber-online ria hari ini, cihuy!

Disaat saya sedang berleha-leha dan ngobrol sana sini dengan teman saya di yahuu mesenjer, tiba-tiba di kamar yang biasa saya bernaung ini terasa panas, panas..dan makin lama makin panas. Saya pikir mungkin suhunya emang lagi nggak bersahabat, saya pun cuek bebek.

Setelah beberapa menit, hawa panas ini mulai dikhawatirkan, benar-benar tidak biasa, saya menduga mungkin saya akan sakit, ah tapi biarlah. Dan saya pun masih cuek bebek.. sambil browsing-browsing inet…

Lalu rasa penasaran ini akhirnya menunjuk saya untuk mengukur suhu badan secara tradisional, yup, dimulai dari memegang lengan atas [ tapi mata tetep sambil ke arah komputer ].

Ohh..kok panas yia?

Lalu saya memegang pipi saya..

Wuo~ kok aneh ya suhu pipi saya?? dan lagi..jantung ini berdebar lebih kencang daripada biasanya.. apakah saya akan kedatangan jodoh?

Kadar kepedulian saya pun masih tipis, dan saya pun melanjutkan aktifitas saya yang gak berguna ini..

…..

…..

…..

…..

OKhei! … ini udah tidak tertahankan, saya pun akhirnya melihat kedua tangan saya, dan

*JREENG*

.. MERAH SEMUAAA~!!??

ya ya..sekujur tangan saya merah semua, merah yang tidak wajar, dan saya pun keringetan, dan jantung masih berdebar kencang dengan sentosa.

Lalu saya berkaca . . .

marina-angus-tin * dooeenng *

Dan benar..wujud saya kaya kepiting rebus! ondehh… wajah saya merah legam, begitu pula tangan. Kini saya merasa seperti jin ifrit .. [ eh, emangnya udah pernah liat? ]

Lalu saya pergi mengadu ke orang tua saya “ma..pa.. kulit rina kok jadi merah ya?”

Saya langsung dituding ‘keracunan’ .. ..

Dan mama pun mule meng-interogasi
” makan apa aja tadi? “
” ikan tongkol yang dibawa papa, sama roti palingan..”
” ikan tongkol yang setengah mama makan tadi?? “
” he euh .. “

Iyyeea..mama pun langsung panik, dan berkali-kali mengajak saya ke puskesmas, apalagi papa saya, heboh ngajak ke internis di rumah sakit segala, walaah..

Namun, selidik punya selidik, ikan tongkol yang saya makan ternyata ikan tongkol ‘bonus’ dari pasar, which is.. gratisan dari pedagang di pasar. Akhirnya kami berasumsi, kalau itu pastilah tongkol yang ‘gak laku’ dan udah lama, makanya dikasih-kasih in ke pembeli, wohoo..

Yaah..klo pun benar ini keracunan tongkol, kenapa papa dan mama saya yang ikut makan gak kena?? OK..Ā  ini jelas-jelas alergi..

Aneh..padahal saya gak pernah alergi kaya gini…
Aneh…sungguh aneh..
Gawat..spertinya badan saya mulai bertambah manja.. Oh tidaaak~!!

” minum aer anget yang banyak!! cepet! “
” ha? buat apa?? “
” supaya keluar racun-racunnya!”

Woo, si mama still panic at the house, karena dia seringkali mengerenyitkan dahi tanda tak yakin penyebab kenapa saya bisa kayak ‘gini’.

Entahlah, gak ada sakit perut, gak ada gatal-gatal, cuma ‘merah’ aja, merah legam kaya kulit terbakar dan jantung yang berdebar lebih kencang daripada biasanya. Saya pun rebahan dan ngadem sejenak di kamar mama yang ber-AC. Disuru minum 3 gelas aer anget, alamaak.. kini saya merasa seperti ikan kembung bakar.

Setelah ngadem, agak mendingan. Tapi dengan kulit yang masih memanas dan memerah, saya kembali beraktifitas dengan kegiatan online saya.. Ahaa~ kebetulan, seorang pakar kesehatan saya datang [ online ] , lalu saya bertanya-tanya..

” minum susu anget “ katanya
” susu bisa menetralkan racun “ lanjutnya
” susu apa aja bisa, tapi klo bisa susu putih yaa.. “ lanjutnya lagi.

Hoo.. ya ya ya…

Tiba-tiba..

” eh..apa katanya? kenapa harus minum susu?? “
LLLuo~! babeh saya kok tiba-tiba ada disebelah?

Haa..dia mengintai saya rupanya..

” iya pa..katanya susu bisa bantu netralin racun “
” loh? kok dia tau? “
” dia lulusan perawat pa… “
” oh! yaudah! papa bikinin susu ya! “ dan si papa pun langsung keluar …

Balik-balik si papa membawa sekaleng susu coklat
” yang ini bukan?? “
” ya bolee, susu apa aja katanya, asal anget, lebih bagus si putih..
tapi pa, ntar rina aja ..yang bikin susu nya sendiri “

Namun tanpa ‘ba bi bu’ si papa pun berlalu..

Balik-balik [ lagi ], kali ini si papa membawa segelas susu coklat panas..
” nih, abisin.. “
” looh, kok udah dibuat? “ basa-basi, padahal sih seneng udah dibuatin..
* sruput satu sendok *
” duh panas~ ntar aja deh “
” yaudah ntar diminum yah “

” eh..tunggu pa, ini udah kadaluarsa belom?? “

Secara gitu.. saya udah laaammaaaaa banget ngeliat ada susu kaleng bertengger nganggur di atas lemari es jauh semenjak sebelom bulan puasa taun 2008 ini tiba. Lalu si papa bergegas panik ke luar ngambil kaleng susu itu lagi [ terang aja dia panik, dia juga udah ikut minum seteguk ]

” Sep..tember…2008.. udah kadaluarsa belom? “
” yia uuudah itu papaaaa~~~~… “

Oh papaku sayang..papaku sayang, sayang susunya sudah kadaluarsa, namun kuhargai jasa-mu.

Saya lupa ngingetin si papa, kalo saya baru beli susu bubuk coklat kemaren, dan udah diwadahin di tempat yang lain. Hemm, mungkin dia tidak tau tempatnya yang mana juga šŸ˜† Setelah saya kasi tau, dia pun dateng-dateng langsung bawain susu panas [ lagi ] tapi kali ini susu yang baru dibeli kemaren.

Namun sayang, dia kembali membuatkan susu yang super duper panas, dan saya pun memilih untuk menahan minum. Di saat saya menunggu susu panas itu menghangat, tiba-tiba sang mama pun menghampiri saya.

” loh, itu susu yang kadaluarsa tadi bukan? “
” bukan ma, ini yang baru lagi dibuatin papa pake susu bubuk yang baru dibeli kemaren “
” loh kok? itu si papa lagi turun ke bawah, lagi nyari susu putih di warteg “

Dan memang kebetulan, warteg yang ada di bawah lantai ruangan kami tinggal emang menyediakan susu putih. Si mama keluar, dan datang-datang ke kamar saya [ lagi ] dengan membawa susu putih.

” nih, minum cepet “
” haa? ini dapet susu putih darimana? “
” si papa dapet di warteg bawah, minum nih, anget kok gak panas “

* glek * brarti..saya harus menghabiskan 2 gelas susu hangat setelah minum 3 gelas air hangat? Ā  šŸ˜• saya optimis diibaratkan sebagai ikan kembung bakar rasa susu coklat vanilla’

Ondehh… tapi saya terharu. Saya alergi sedikit saja, mereka heboh nya bukan main. Padahal saya nya sendiri cuek asik cetting sana cetting sini di yahuu.. yah, mungkin kali pertama ini saya tampak kena alergi..

Huhu, aku sayang mereka, sangat.. Saya jadi takut khilaf durhaka sama mereka.

” naah, udah gak merah-merah ituu “
” iya ma, gak perlu ke dokter deh “

Kepanikan mereda, aktifitas pun kembali seperti biasa.
Meskipun awalnya saya merasa malu untuk ber’terima kasih’ , tapi… saya akhirnya berterima kasih dengan cara saya sendiri [ didukung seorang kawan juga sih, hee ]

” makasih ya paa, maa, udah dibuatin susu……”

” makanya, jangan suka ngere makan tongkol .. klo mama papa kan perut orang kampung … “

Si mama cengengesan, klo si papa? sepertinya idungnya kembang kempis gara-gara di ucapin ‘terima kasih’ šŸ˜†

Hari ini, saya merasa si papa sangat maniss . . .Ā  :mrgreen:

Advertisements