Penjaga Buku Tamu Kondangan

by marinamerona

Marina, 26 Oktober 2008
10:00 AM

Adakah pasangan yang menikah hari ini??
Kalau ada, selamat menempuh hidup baru !!
Semoga tercipta keluarga yang sakinah, mawadah , dan warahmah..amiin~

***

Berhubung hari ini saya kebagian menjadi ‘penjaga buku tamu’ resepsi pernikahan sodara saya di malam hari, jadi..pagi ini saya bisa pake baju bebas semau saya..yeaayy~!!

Yayayaa..acara nya terbagi jadi 2 sesi, pagi dan malam. Pagi nya itu akad nikah [ sekaligus pesta? ] , malamnya yaa.. pesta lagi, haha. Maklom, sepertinya banyak relasi mereka yang diundang sehingga undangan pun terbagi menjadi 2 waktu.

Setibanya di tempat akad nikah, saya langsung bertemu sodara-sodara saya. Ritual cipika-cipiki [ cium pipi kiri cium pipi kanan ] pun dimuleii.

Ah..tunggu bentar, sanak famili kok pada pake songket semua ye? Saya ituu..pake celana item, baju putih panjang, sama syal item [ lagi ]. Yah, tp emang ada yang gak pake songket, tapi cuma beberapa. Ondehh.. apakah saya salah kostum?? hahaha~ Apalagi riasan sayaa, cuma pake bedak si mamah, dan lipbalm.

Ups, saya pikir klo jadi penjaga buku tamu, masalah penampilan sih..ya jadinya santai ajja, sya lalala..~ [ beginilah orang yang jarang ke kondangan sebagai tamu.. ]

euh..iya sih, saya pikir akad nikah doank siangnya, ternyata saya salah!! sekaligus acara resepsi pertama rupanya!!

Ah biarin.. ๐Ÿ˜†
Akad nikah berjalan lancar meskipun saya tampil berantakan, as usual ..

Akad nikah yang cukup megah yang pernah saya liat, semua inti dari kedua pihak keluarga datang, aheum..banyak juga yang datang.

Di kursi utama ada kedua mempelai,
di belakangnya ada para ibu dari kedua mempelai,
di depannya ada penghulu, ayah dari mempelai wanita, dan orang yang mengaji.
Lalu di sisi kiri meja mempelai wanita ada mamak tertua [ sebutan untuk ‘paman’ dalam bahasa padang ], dan di sisi kanan meja mempelai pria ada bapak nya si mempelai pria…

Loh..rame juga yah yang ada di meja itu, saya baru ngeh

Dimulai dari ‘si kedua mempelai’ sungkeman sama kedua orang tua,
lalu si pengaji mengajak semua yang datang larut dalam ayat-ayat yang dia bacakan,
Dan proses ijab qabul pun dirampungkeun, setelah dinyatakan sah..
semua tamu pun bersorak ‘alhamdulillah..

Saya membayangkan bagaimana saya kelak jika ‘berada’ di meja itu..

hii~ kok langsung merinding rasanya !

Berhubung lokasi-nya jauh dari tempat tinggal saya, dan saya harus datang terlebih dahulu untuk dirias [ jadi penjaga buku tamu ] jadinya saya memutuskan untuk tinggal disini bersama saudara-saudara lain yang menjadi panitia acara. Bay bay mamah en papah..

Untunglah para saudara saya menyewa wisma terdekat, saya jadi bisa numpang berleha-leha di jeda acara, ho ho.

***
04:30 PM
***

OKay, sore pun datang, tiba waktunya para penjaga buku tamu dirias.
Seperti biasa, kostumnya nge-jrenk. Kami berempat wanti-wanti pada perias, supaya jangan ‘menor’. Namun spertinya 2 saudara saya kena menor-isasi.

“nanti gak keliatan riasannya” dalih si perias.

hoo, saya malah maunya gak keliatan mbak..

Saudari saya yang mendapat giliran ke-3 untuk dirias, sudah antisipasi dari awal dengan memakai foundation yang dia bawa, haha~ pintar kau nak! dan saya pun terakhir yang dirias kena cipratan ‘naturalisme’ akibat ke-bawel-an saudara saya yang sebelum saya ๐Ÿ˜€ hi hi , asseek…

Kami ber-empat para penjaga buku tamu pun siap beraksi. Pasang senyum ramah, dan bertugas membagi cinderamata yang biasa dibagikan.

Aloha~ tamu yang datang banyak juga, kami sampe kehabisan stok cinderamata. Terpaksa untuk sisa tamu yang datang , kami menambahkan kata-kata “maaf, souvenir nya udah abis” sambil tersenyum.. [ woh, kayaknya saya cocok jadi kasir ]

Ada yang tidak peduli, ada yang biasa aja, ada pula yang kecewa..

“maaf pak, souvenir nya udah abiss”

“oh! gak masalah, yang penting makanannya masih ada kan?”

“ouu.. tenang aja pak, masih banyaak :mrgreen:

Ahh..maaf yah para tamu, mungkin saya terlalu banyak membagikannya sama anak kecil , . . sepertinya -_-;;

Selama bertugas, kami ber-empat kelaparan, dan karena harus stay-tuned di posisi, jadinya kami melewatkan proses acara, dan tentunya tidak bebas mengambil MAKANAN!! gyaargh~ \(=A=)/ Tapi untunglah saudara-saudara kami yang lain ada yang berbaik hati mengambilkan makanan…

Selepas kami bertugas [ dibebasin sama panitia acara ] kami langsung melalang buana kesana kemari, gak peduli tampil mencolok dengan baju seragam yang nge-pink, dimana ada kamera, kami akan ber-pose!! hahaha, ara? chotto… kok saya jadi banci kamera ye?

“Na, kok di foto lo kayak pembantu sih?”

Pembantu a.k.a babu makzud nyeah??
ah..dandan tebel kayak emak-emak, dandan semi-tebel kayak pembantu..
tapi, entah kenapa saya better-an di-ibaratkan sebagai ‘pembantu’ daripada ’emak-emak’.. Hahaww~ kenapa yah? jangan tanya kenapa deh…

Sepulangnya saya ke rumah, capek beraattt, susah rasanya ngebersihin riasan-riasan laknat ini, membuat muka saya angus karena gesekan kapas dan pembersih..
Haa..biar bagaimana pun, saya paling merasa cantik versi saya ketika di dalam rumah sajaa~!

Pokoe, hari ini saya senang karena ketemu banyak saudara dan sumbang senyum ke banyak orang ! -SMILE pose mode ON- ย tak peduli riasan seperti apapun! =^^= [ ah masa? ]

***

Ada yang ke kondangan di tanggal 26 Oktober 2008?
Anda melihat ‘penjaga buku tamu’ berbaju pink?

Ya, mungkin saja salah satunya ada saya :mrgreen:

Advertisements