Malam Takbiran

by marinamerona

Bagaimana malam takbiran anda sobat??

ahh, saya jadi kepikiran soto babat ..

Pagi ini terakhir saya sahur, terakhir pula nonton Para Pencari Tuhan, dan seperti biasa, ceritanya ngatung sampe puasa taun depan lagi.

Meskipun saya udah ngaji dan mencoba mengejar target baca Al-Qur’an semampubanyak-banyaknya tiap pagi dan sore [ hayalan tingkat tinggi nya sih khatam gituuh ],  sepertinya saya masih belom bisa merasakan malam Lailatul Qadr yang paling diharapkan seantero umat muslim..belom khatam pulak, bhuuh.

Tunggu..yakin baca Al-Qur’an sebanyak-banyaknya? bukannya cuma 1 lembar doank masing-masing tiap pagi dan sore..?? BODOH!

Yap..ini emang baru niat saya yang ‘cukup’ pertama kali, apa salahnya berusaha dulu? semoga saja saya dipertemukan Ramadhan berikutnya dan Ramadhan berikutnya lagi dan seterusnya..sampe pahala saya cukup banyaakk banget untuk beli tiket ke surga :mrgreen: hehee .. insyaAllah , amiin!

Baydewey, menjelang siangnya saya dibangunin, klo ortu mau pergi, abang pun mau pergi..it’s mean, saya sendirian! hati ini miris rasanya memperhatikan ruangan rumah yg amburadul acak-acakan gak karuan bak apartemen runtuh! datang sebuah sms dari mamah yang ditujukan untuk abang saya [ dia perginya belakangan setelah ortu ] yang isi nya ” Rina suruh setrika baju “.
OKE, sms itu ditujukan mamah saya dengan harapan abang saya bisa membangunkan saya yang keliatannya masih nge-jogrok di kasur.

Setelah berhasil ‘mengumpulkan nyawa’ , proyek BABUisme pun dimulei. Tak terkecuali abang saya yang masih sempet peres baju dan jemur baju.
It’s Okeey..yeah, it’s okeey~ ..lagipula saya juga mulai gak betah liat rumah yang letak barang-barangnya mengganggu pandangan gini..mumpung semua pada pergi, saya bisa jadi upik abu yang bebass, nyapu dan ngepel sambil berjoged karaoke diiringi lagu yg menunjang . Niat RUMAH BERSIH sepulang sholat Ied telah dimantapkan! Angan-angan menyambut lebaran dengan suasana rumah yang bersih pun telah melayang tinggi.

“setrika setrika~ oye oyee~ syalalaala..meski bibir pucat pasiii, tapi tetap sya lala~ “

*sambil liat-liat tivi*

eh, ada berita.. *sambil denger beritanya *
. . . .
wOAT?? ada sekelompok orang yang udah sholat hari inii??

Ouch, saya lupa beberapa taun terakhir ini polemik ‘beda pemahaman’ tentang jatuhnya tanggal hari raya Ied memang udah sering terjadi..huu~ saya lupa nonton berita akhir-akhir inii TT_TT jadinya saya merasa santai-santai aja tentang “lebaran KAPAN??” saya pikir emang serentak tanggal 1 Oktoo~!!!
Dan memang, dari banyak sumber, konon di negeri Arab sana emang udah lebaran…

Ondehh.. semangat babuisme langsung ciut, gak ciut-ciut amat sih..hanya saja, jadi melambat adrenalin ini..huff, kenapaa, gak bisa kompak aja…

Sebisa mungkin kami hati-hati, karena .. pernah sekali kami sekeluarga ngelewatin sholat Ied [ yang kayaknya sih ] gara-gara salah tanggal sholat di mesjid biasa kami sholat, ternyata mesjid itu udah bagi-bagi zakat aja loh !!? sama pula dengan mesjid-mesjid yang lain sekitar tempat tinggal kami..oh , merana-nyaa…

Lalu, tentang “lebaran KAPAN?”, saya memahami bahwa..MEMANG, itu tergantung kemantapan hati masing-masing kapan jatuhnya tanggal Hari Raya Idul Fitri, yang penting kita menjalaninya bersama-sama, ya gakk?? Allah always know what we feel and we think, rite? 😉 semoga hikmahnya tetep bisa kita ambil.
Seingat saya hanya, [ ada seseorang yang lebih ngerti agama daripada saya pernah sharing kurang lebih begini : ]
“Di Al-Qur’an, kita harus mengikuti pemerintah sesuai daerah masing-masing, sedangkan jika sudah ada umat yang berpesta [ merayakan hari raya Ied ] pada hari itu, kita dianjurkan untuk tidak berpuasa”

jadi…GIMANAA???

“ya ikut pemerintah, sholatnya pas hari-H, hari H-1 nya  gak puasa”

well..nice, masuk akal solusi-nya, i agree… tapi, itu yang taun kemaren, lain dengan taun ini!!

Kalo taun lalu saya gak pernah dengar perhitungan munculnya bulan HILAL dan bisa jadi gak terlalu ambil pusing, tapi untuk taun ini saya bertanya-tanya apakah HILAL ituu?? karna yaitu..orang-orang pemerintah lagi heboh tentang ‘hilal’ yang saya gak ngerti sama sekali…

Lalu..pertanyaan terbesarnya adalah, HARUSKAH saya meneruskan puasa hari ini??

Bagaimana dengan yang lain? ada yang meneruskan, ada yang tidak..tapi tetap ngambil sholat Ied yang besok nya..bingung..bingung @_@

oke, tergantung kemantapan masing-masing, no problemo.. just keep contact to [ our only one ] Allah SWT.

Akhirnya, saat awal-awal sore, di tengah dilemma ini saya hanya berdoa,
“ya Allah, jika memang hari ini ternyata benar diwajibkan untuk berpuasa, maka ridho -ilah puasaku. Tapi jika ternyata hari ini tidak dianjurkan untuk puasa, maka anggaplah saya sedang ber-diet atas namaMu, Engkau Maha Mengetahui dan Maha Menentukan, amin..”

hemm..saya rasa do’a ini agak aneh, tapi yasudahlah, saya bukan orang yang pandai merangkai kata-kata yang berguna..

*lanjut nyetrika*

Entah kenapa..kegiatan menyetrika ini berjalan lambat sekali? tiba2 saja di tengah sore ortu memboyong saya pergi untuk meninggalkan rumah, karena..mereka khawatir saya di rumah sendirian sepertinya..

bhuee…padahal belom selsay inii beres-beresnyaa!! baru 5 % pemirsaa!!
ternyata predikat lelet masih mengental sekali pada diri saya ini..huff, yasudahlah yaa…

Adzan maghrib pun telah berkumandang, tandanya do’a berbuka puasa ‘terakhir’ di bulan suci Ramadhan ini dirampungkeun… “Alhamdulillaaahh~!” begitulah semuanya bersorak setelah meminum 1 tegukkan pertama.

Dari kejauhan pun terdengar banyak suara-suara takbiran
“Allahu akbar Allahu akbar Allahu akbar, laa illa ha illallahu wallahu akbar..Allahu akbar walillaah ilham”
eh..bener gak ya tulisannya? maaf, sependengaran saya sih begituu :mrgreen:

Tapi..waktu Isya, ada yang sedikit mengganggu..yaa, suara yang cukup mengganggu..

“TAAR TAARRR CETAAARR !!!”

ya ampuun..suara petasan.. sampe kaget saya..suaranya deket bener..

Oh..mungkin itu anak-anak…gak apalah..mereka sedang bergembira..

*30 menit*  “TAAR TAARRR CETAAARR~!!!”

*15 menit berikutnya* “TAAR TAARRR ~!!!”

*15 menit berikutnya* “DHUEAR!!*

hiii INNALILLAHI..!!! kaya suara bom loh kali ini !?

huff..maklum, kali ini saya malam takbiran di rumah saudara saya, dimana tetangganya banyak orang yg maen pertasan.. oye oye OYE~!! sebentar sih gak apa..tapi ini? sepanjang malem?? kuping orang normal mana yang gak keganggu?? dasar..teriak gak punya duit tapi duit kok dipakein buat beli petasan banyak-banyak..ceka ceka ceka..

Waktu di jalan pulang, seperti biasa, saya menemukan beberapa angkutan bis dan truk, yang dipenuhi dengan orang yang bertakbir, yep, takbir keliling…saya menyebutnya begitu ^^

Sesampainya di rumah, persiapan  ‘gak tidur malem-malem’ menjadi niat saya, supaya gak kesiangan sholat Ied besoknya. Tapi saya mendapat telpon, dari sahabat saya..orang yang mengetahui dilemma saya ini [ waktu sore tadi ]

langsung ke inti pembicaraan aja ya, soale omongan yg laen gak penting! hahaha

“Na, gw tadi udah tanya ke guru kita pas di sekolah dulu, katanya kita gak salah nerusin puasa hari ini”

“oiyaa? kenapa gitu??”

“iyya, katanya, ada sendiri dalem Al-Qur’an petunjuk ikutilah pemerintah sesuai wilayah tempatmu tinggal, sedangkan pemerintah kita gak mungkin sebodoh itu buat nentuin masalah tanggal kan??”

“iya sih..trus? gimana tentang hilal?? gw baru denger tuh tadi siang..hilal itu apa sih? semacem bulan bukan?”

“jadi ginii..pemerintah punya lembaga ke-agama-an yang bernama Majelis Ulama Indonesia, MUI itu menghitung tanggal jatuhnya lebaran dengan cara hilal, ‘orang-orang’ nya ada dari Sabang sampai Merauke, nah mereka itu belum ada yang liat bulan hilal, karena itu diperhitungkanlah menurut perhitungan bulan bahwa Lebaran jatuh di tanggal 1 Okto”

“loh? brarti gak jelas donk? klo ada yang salah liat gimanaa?? tapi Muhammadiyah juga 1 okto katanya Ne..”

“hemm , kan klo Muhammadiyah itu berpatokan sama perhitungan matematika [ perhitungan waktu sesuai garis lintang dan sebagainya ], sedangkan MUI itu berpatokan sama perhitungan munculnya bulan HILAL, 2 cara itu diperbolehkan dalam Al-Qur’an Dud! Lagian MUI juga punya perkiraan juga kalii..gak sembarangan”

“hwoaaoow…trus trus? tadi gw liat di berita mereka blom liat hilal tuh? oya..klo NU..?”

“NU biasanya ngikut pemerintah,,hahhaa..justru 22nya belom ada yang ngeliat, sedangkan dalam perhitungan matematis nya, ya di Indonesia ini hari Idul Fitri jatuh pada tanggal 1 Okto..”

“jadi? gimana sama taun-taun kemaren?? yang jelas-jelas Muhammadiyah dan MUI beda tanggalnya, sedangkan setau gw, klo udah ada yang ber’pesta’ [ merayakan hari raya Ied ] kita dianjurkan untuk gak puasa kan Ne?”

“gini-gini… kalo yang tahun lalu itu Muhammadiyah dan MUI bertentangan pendapatnya lantaran ‘hasil’ perhitungan mereka yang beda Dud. Muhammadiyah memperhitungkan secara matematis klo Lebaran jatuh ‘lebih dulu’ dibandingkan perhitungan hilal-nya MUI, nah sesuai keyakinan masing-masing, kita mau ikut yang mana, karena 2 cara ini diperbolehkan..
Emang bener kita ‘dianjurkan’ gak puasa klo udah ada yang ber’pesta’,
which is yang artinya apabila emang perhitungan matematisnya udah ada ato telah tampaknya hilal di hari itu.
SEDANGKAN untuk taun ini, Muhammadiyah menghitung bahwa Ied jatuh pada tanggal 1 Okto, dan lagi MUI pun belum liat hilal, jadi keduanya ya menetapkan lebaran itu tanggal 1 oktoo, soo itulah alasan kuat buat kita tetep puasa hari ini, karena juga untuk hari ini belom ada dari majelis-majelis itu yang melihat hilal..gitu Naa”

“Eh, tapi tadi terakhir gw liat di berita udah ada yang liat hilal Ne, cuma masih samar-samar, takutnya cuma bulan biasa, ato..itu bulan hilal tapi ketutupan awan..nah gimana tuh? gak jelas kan hilal? klo itu bukan hilal, brarti ada bukan gak mungkin donk MUI netapin lebaran tanggal 2 okto??” [ masih ngotot ato lemot? ]

“Haduu, Ma-ri-naaa.. gini deh..gw juga gak tau cara ngeliat bulan hilal kayak gimana. Taun ini kita mulai puasa tanggal 1 Sept. Gampangnya, puasa itu antara 29-30 hari, lebih/kurang daripada itu gak diperbolehkan Na..makanya, gak ada kasus beda Lebaran selingan sampe 2 hari kann?? nah kalo taun kemaren Muhammadiyah ngitungnya 29 hari, klo MUI 30 hari. Sedangkan sekarang, Muhammadiyah itu ngitungnya 30 hari, nah MUI juga memperhitungkan bulan hilal terlihat di hari ke 30”

“oouuu…gii-tuu…ttooohh..ngobrol donk daritadi, baru ngerti gw masalah 29-30 hari itu..he he..  lalu-lalu? kenapa Arab udah lebaran? bedanya setau gw cuma 4 jam lebih lama/lebih dulu kan daripada Indo? mulenya bareng gak sih kita sama Arab??”

“waduh..gw gatau pasti klo berapa lama beda waktu nya, tappii…Arab itu timur tengah, kita itu asia tenggara, logikanya kita itu udah beda waktu, beda pulau, beda strategis, beda garis lintang dan garis bujur bla bla bla, dan beda pemerintah pula. Mesir juga lebarannya 1 okto loh…”

“Hoo gituu…

“Tapii..sekali lagi, masalah puasa nggak nya hari ini, tetep pada keyakinan masing-masing deh, mau 29 hari atau 30 hari, setidaknya kita udah dapet alesan kenapa hari ini nerusin puasa, keey?”

“yep! tenkyu!”

Waaw..baru tau..meskipun gak tau 100% kebenarannya yang mana, yah :mrgreen:

well..inilah obrolan berbobot yang terjadi hari ini, kami hanyalah bocah yang mencari sebab daripada akibat, setidaknya dilemma saya selama ini cukup terjawab sekarang..fufufu.
Wallahu Alam.

Nikmati saja bulan Ramadhan yang berkesan tahun inii :mrgreen:

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1429H yah kawaan ^^~

Advertisements