Ilmu Pengetahuan Asal

by marinamerona

Saya dulu di jurusan IPA lho *pamer*
(hoo? si Marin ini IPA toh? gak keliatan ya..)

IPA adalah singkatan dari ILMU PENGETAHUAN ALAM, sebagaimana diketahui orang banyak.
Tapi bagi saya tidak! hehehe..mungkin saya menyebut jurusan yg saya anut semasa SMU itu adalah bukan Ilmu Pengetahuan Alam, melainkan ILMU PENGETAHUAN ASAL..hehe, cuma plesetan belaka sih 😛

Mungkin orang2 yg baru kenal saya percaya2 aja klo saya ‘dulu’nya itu berkecimpung di jurusan IPA, tapi..klo untuk orang2 yg udah lama kenal saya, spertinya bakal menyangkal saya itu makhluk lepehan jurusan IPA.
Coba aja kalian tanya ilmu Fisika sama saya, pasti saya hanya tertawa ato tersenyum, bisa jadi langsung mem’belok’kan pembicaraan *mbuka aib sendiri nih ceritanya?*

Sebenernya sih saya mempunyai cukup banyak sebutan mengenai IPA ini (dan tentu aja IPS juga).
Beberapa singkatan yg nyeleneh untuk IPA di sekolah dulu itu berupa :

  • Ilmu Pengetahuan Asal (belajarnya asal2an)
  • Ilmu Pengetahuan Asik (pernah denger kalimat ‘Belajar Fisika itu Menyenangkan’ ?)
  • atau Ilmu Pengetahuan Astagfirullah.. (kesusahannya membuat kita ber’dzikir setiap ada kesempatan)

Sedangkan untuk IPS itu, selain Ilmu Pengetahuan Sosial, bisa juga menjadi :

  • Ilmu Pengetahuan So’sial (keluhan gagal karena masuk IPA)
  • Ilmu Pengetahuan Santai (kok keliatannya tugas2nya gak membabi buta ya?)
  • atau pula Ilmu Pengetahuan Subhanallah.. (Subhanallah, mudahnya pelajaran ini, untung gak masuk IPA)

Ya..tulisan yg diatas mungkin cuma hoax dr saya yg mengalami stress di IPA^^ Tapi terserah mood deh mau nyebut yg mana, tergantung kadar kesusahan masing2 😛


*Loh kok bisa gitu?*

ehhee, dibilang cuma plesetan belaka..
Tapi entah, mungkin di sekolah saya dulu IPA identik dengan sok rajin, selalu belajar belajar dan belajar, siswa2 disini pun terlihat lebih disiplin dibanding siswa2 IPS yg terlihat santai, seakan belajar itu just Let it Flow..
Heh..sbenernya 22nya sama aja, hanya tingkat kesulitannya sesuai materi masing2 (apa saya aja yg berlebihan?)
Tapi yg jelas saya agak nyesel masuk IPA.

*Lha? kenapa??*

Nah ini yg mau saya bahas!

*Oke, dimulai..kenapa situ bisa masuk IPA?*

waktu kelas satu (penjurusan) katanya sih saya termasuk yg paling menonjol di bidang matematika, untuk Biologi dan Kimia saya agak pas-pas an lho! apalagi Fisika, sangat-sangat pas-pas an. Pas naek kelas 2, saya kaget ditempatin di IPA, maunya pindah ke IPS, tp pikiran “sekali2 mau bikin bangga orang tua” menahan saya.
Saya kaget ditempatin di IPA, lah saya pikir “kok bisa?”
Jangan-jangan karena matematika saya?? hmmm..
saya pintar? ndak juga
saya semangat di Matematika? mungkin..
abis gurunya ganteng sih, mungkin itu yg bikin saya semangat 😳 saya kan hanya gadis biasa, he he..
Klo dipikir2 lagi dengan teliti, saya merasa waktu itu guru2 melihat ‘aura’ potensi saya yg terpendam, jadilah nama saya sebagai ‘cadangan’ daftar nama siswa-siswi yg terpilih untuk msuk ke IPA. Tak disangka..aura saya menimbulkan kekecewaan para guru pada akhirnya.

*Hal ter-nista apa yg pernah kamu alami di IPA?*

Saya ditolak remedial (perbaikan) ujian Fisika, karena saya remedial udah yg ke-3 kalinya..lalu..saya nangis di koridor luar deket pintu ruangan guru
*klo diinget2 udah kaya pengemis*
malu? waktu itu iya..tp sekarang, yg terjadi terjadilah, haha :mrgreen:

Yaah…tapi alhamdulillah saya bisa lulus SMU waktu itu, saya bener2 mengerahkan tenaga khusus untuk ujian kelulusan, sampe tahajud, nazaar, dan minum suplemen otak.
Karena selama 2 taun sebelumnya saya belajar IPA tapi sangat santai dan terkesan gak peduli sama pelajaran *gak bersyukur ya..*, hasilnya sungguh2 jarang pelajaran2 yg ada masuk ke otak *jangan ditiru perbuatan senior yg satu ini ya!*. Waktu ujian otak saya terlalu kaget jadinya (tiba2 otak dipompa abis2an), dan setelah ujian, kayaknya sempet mengalami ‘pelepuhan otak’ jangka pendek (dibaca : kurang bisa berpikir waras)

*Lalu apa yg kamu sesali masuk IPA?*

Gak banyak juga sih, tapi saya iri sama anak IPS, mereka belajarnya terlihat santai, sedangkan saya penganut gaya hidup santai..lagipula bakat apa dari saya yg bersentuhan dengan ilmu IPA? jadinya belajar merasa terpaksa TT_TT (untung guru Matematika paporit saya jadi wali kelas-nya.. =u= fufufufu…)

*Lalu apa yg paling kamu sesali masuk IPA?*

(eh..pertanyaannya diulang gak ya tu?)
yg paling saya sesali sekarang adalah…pelajaran IPA yg saya tempuh HAMPIR semuanya gak guna.
Kini saya sedang membantu pekerjaan orang tua saya yg berbasis ilmu PEMBUKUAN!..u know what it’s mean? yeah u pasti tau lah…
Ilmu PEMBUKUAN itu mencakup perdagangan dan pengelolaan uang kas, yg tidak lain dan tidak bukan merupakan pelajaran IPS~ tau gitu saya pindah jurusan sejak semester awal kaaann. Hueeehh…-_- sabaaaar ..ya^^, jalani hidup yg banyak tak terduga ini, meskipun terasa sia2 belajar IPA, toh hikmahnya jadi bisa belajar keduanya *walau pelajaran IPA gak terlalu meresap*

*Kok bisa2nya ortu nyuruh bantu pekerjaan mereka, mereka pasti tau bertolak dgn keahlianmu kan???*

Dan tak bosan saya menekankan, saya gak kuliah ^^
Udah 2 taun saya lulus SMU, mungkin saya terlihat menyedihkan karna belakangan ini gak ada kerjaan?? hahaha
Lagipula waktu taun pertamanya saya cukup ada kesibukan yg merintis usaha dgn teman2 dibarengi aktif ‘internet’an (yg keliatannya sibuk), pengetahuan umum saya pun sebagian bersumber dari inet. Tapi karena satu dan lain hal, pada taun kedua, meskipun berat, saya mulai meredupkan kegiatan inet saya yg hampir 12 jam sehari online dibarengi ‘chatting’.

*Kenapa bisa redup?*

Wah..agak distraksi topik nih. Tapi saya kan udah pernah cerita ttg yg ini :mrgreen: (ketawan nii gak baca seluruh postingan sayaaa..hehe :ngarep: )
Tapi klo yg males baca, saya bocorin deh salah satu alesan terbesarnya ^^ yaitu karena saya sekarang memakai provider berbasis TIME BASED, yg artinya di batasi oleh jam, menit, dan detik. Dan sebulan (INGET..sebulan itu 30 haaari ya!) saya cuma dapet jatah 25 jem dari 50 jem, udah dibagi dua sama kakak saya, klo kelebihan yaa..tanggung tombokannya deh (tombokannya itu lho yg bikin merana) TTuTT. Enaknya sih (cuma) bisa bebas upload-download seenaknya, tanpa peduli quota..

*Jadi? inti dari postingan ini apa??*

Ya, jadi..untuk yg akan memulai jurusan di taun ajaran baru nanti, pikir2 lagi apakah kamu cocok dengan jurusan yg akan kamu tempati, klo ada kejanggalan hati, pikir dengan baik dan tenang, (sekarang2 ini) masih belom telat minta pindah jurusan kok ^_^

Untuk yg taun ini lagi masuk kelas penjurusan, mulailah pikirin jurusan apa yg akan kamu tempuh di taun berikutnya^^ jangan sampe salah jurusan sampe2 kamu merasa terpaksa belajarnya (cyeh..sok senior *ditimpuk bata*)
Pilihlah jurusan yg kamu suka, jangan didasari oleh gengsi sesaat, soalnya ilmunya jadi gak guna klo kamu sampe gak nikmatin pelajarannya, okey? ^^ dan tentu aja disini pergaulan juga ngaruh, pilih2 pergaulan yg nyaman ‘versi’ nurani kamu sendiri dan diutamakan yg dapat membawa + membantu kamu menuju prestasi. Klo best fren – best fren kamu kebanyakan masuk IPA, n kamu ada potensi masuk IPA ataupun sebaliknya, itu bisa dijadiin salah satu motivasi terbesar..eh tapi terserah ding. Kakak *hoek..* yakin kok kalian cukup pintar dalam memilih. *disertai senyum lebar 10 centi*
Intinya, mulai pikirkan masa depanmu dari sekarang! *te-tentunya saya juga lagi berusaha..*

*Ada lagi yg mau disampaikan?*

uhmm..saya cuma mo kasi semangat buat yg akan menghadapi UAN nanti..

(udah telat buuu~ udah ada hasilnya!)

oh..klo gitu, saya mau memberi ucapan SELAMAT kepada kalian2 yang lulus, anda memenangkan kompetisi! hati2 dengan kemauan ingin ‘rehat’ belajar dulu atau ‘cuti’ belajar setahun, nanti seperti saya lho, jadi gak kuliah2, soalnya semangatnya keburu ilang, hehehe.

Dan untuk yang tidak berhasil taun ini, mohon jangan berkecil hati dan membenci saya…

(dasar! udah lulus bukannya berterima kasih dengan meneruskan kuliah! padahal banyak org yg gak kuliah krn gak lolos ujian nasional!)
ets..yg gak punya biaya untuk nerusin kuliah juga banyak hoooo~

Tapi…bukan berarti orang yg hanya lolos dari cobaan itu bisa dikatakan berhasil.
Justru orang-orang yg berhasil itu adalah orang yg bisa memetik hikmah n menjadi lebih baik setelah diberi cobaan.
*wow lagakmu naak nak..eh, tp iya gak sih?? iya kan yaa??*

Pokoe! apapun keahlianmu..selama masih mempunyai kemampuan untuk berpikir dan bertawakal, jangan menyerah ya kawaaan p(^o^)q
*kecuali keahlian maling dan kawan2nya itu, itu diskriminasi di dalam sokongan semangat dari saya, hoho*

Advertisements