Senyum Pemulung Rawamangun

by marinamerona

Kejadian ini udah lamaa banget…
Waktu malam itu, aku bertiga bareng mama dan papa menelusuri jalan mencari tempat untuk disinggahi, disinggahi makan malam. Hehe..bukan di resto2 ato cafe loh ya..tapi daerah yg rame PKL nya! -PKL Pedagang Kaki Lima– alias jajanan pinggir jalan yg pake gerobak2, macem nasi goreng, bakso, nasi pecel, nasi uduk, dll. Sistemnya gini, klo udah nemuin PKL dengan kategori jajanan yg dirasa-rasa cocok dengan selera pada waktu itu, kita singgah di samping gerobak (atau sekelilingnya) , trus makan di dalem mobil! kadang sih turun untuk makan di tempat, tapi klo lagi rame ya..makan di mobil deeh ^^
Yayaya..itu emang kebiasaan kami sekeluarga HAMPIR tiap malam *kenapa cuma bertiga yg diceritainnya?* karena emang kakakku sering absen karena kealingan sama kegiatannya yg laen.

Nah..tapi bukan makanannya yg pengen kubahas! melainkan kejadian pada waktu aku sekeluarga makan di PKL itu. Waktu itu pilihan kami jatuh pada suatu kawasan yg terletak di daerah Rawamangun-Jakarta Timur, kami berhenti di pinggir jalan yg samping2 kami itu terdapat pedagang bakso, nasi goreng, nasi gudeg, dan sate padang.
Papaku emang gemar sekali makan sate padang, lalu menepilah kami di tempat yg paling dekat dengan pedagang sate padang tersebut. Sedangkan aku dan mamaku pesen 2 mangkok bakso untuk masing2… stelah itu pun kami pesen aqua botol.
Setelah kami selesai makan, dan menghabiskan minuman di botol tsb, tanpa saya sadari, di samping pintu mobil kami terlihat seorang bapak2 yg sedang memikul kantong plastik guede sedang mengais2 sesuatu di jalanan sekitar mobil kami.
Saat itu aku tidak menyadari kehadirannya, sampe mamaku membuka kaca dan menyapa orang itu “Pak? lagi nyari botol kosong bekas ya?”.
Ya..dia memang seorang pemulung yg sedang mengumpulkan botol2 bekas yg dibuang sembarangan oleh orang2 yg gak bertanggung jawab, eh…tapi bisa aja sih botol itu dari tempat sampah kebawa angin sampe ke tengah jalan (hahaha..mungkin gak sih? xp mungkin aja deh)

Ketika mamaku menyapa pemulung itu, si pemulung pun langsung tersenyum ramah dan berkata “Iya bu..” sambil menundukkan kepalanya. Aku pun hanya melihat pemandangan itu dari belakang kursi mobil tempat mamaku duduk dan terheran dalam hati “wha? nyokap gw mau ngapain?”. Soalnya setau ku, mamaku itu pantang memberikan uang sama orang2 yg suka mengemis di jalan, dia lebih suka sedekah melalui penyalur yg jelas, macem Mesjid ato Panti Asuhan, dan dia lebih menghargai orang2 yg berusaha/bekerja ketimbang orang yg terlihat segar bugar tapi hanya bisa menadahkan tangan, baginya..memberi uang pada pengemis yg segar bugar hanya membuat si pengemis itu tambah males bekerja. Tapi…masa iya mama ku pengen ngasi uang ke pemulung itu? 😯

Hahaay~ tenyata tidak!  pertama nya, aku melihat mama ku memberikan satu botol air minum yg airnya udah abis (minuman yg barusan dibeli). Aku cuma bisa berdecak dalem hati “w-woow..”
Si pemulung tersebut otomatis senyumnya lebih merekah dibanding sebelumnya “waaah! makasih Bu!” dan sang pemulung pun mengambil botol bekas itu dan langsung sibuk memasukkan botol bekas yg diberikan mamaku ke ‘kantong ajaib’ nya itu. Tiba-tiba mamaku bilang “eh..tunggu dulu Pak” gak lama kemudian dia mengeluarkan 1-2 botol bekas yg diambilnya dr sela2 pintu samping kursi tempat ia duduk dan memberikannya kembali kepada pemulung itu, dilanjutkan se-gelas plastik bekas yg ada di kolong dashboard mobil. Lalu setelah itu mamaku menengok ke arah belakang (ke arah ku) “Na..coba cari di pinggir2 pintu, ada botol bekas gak?”
Hyeeee???? disamping aku takjub dengan ke’sadar’an mama ku, aku kaget juga ternyata isi mobilku penuh dengan botol bekas!! hahahaha…aku pun mendapati lebih dari satu botol bekas di samping kiri kanan pintu mobil, yg selebih antaranya masih ber’isi’. Emang sih, aku juga turut andil ‘nyampah’ di mobilku sendiri, karena aku pantang melempar botol bekas keluar mobil dan lebih memilih nyari tempat sampah terdekat minimal tempat sampah di rumah, selaen lagi belajar nggak ngotorin jalan, bakal ngejatohin image uy! Tapi aku gak nyangka aja udah ‘nabung’ sebanyak itu 😆

Oke, semua botol bekas yg kami temukan di mobil , kami berikan semua ke pemulung itu. Rentan pemulung itu pun terlihat menyampaikan rasa terima kasihnya berkali2 sambil sibuk memasukkan botol2 bekas tsb ke kantong ajaib nya disertai menunduk2kan kepala sambil nyengir. Dan mamaku pun membalas kembali dengan nyengir kembali :mrgreen: . Sampai saat pemulung itu berlalu melewati kaca mobilku pun, masih tersirat raut wajah yg ramah, dan tentunya dia kembali mengais botol bekas lain di sepanjang jalan. Setelah itu aku dan mamaku saling nyengir satu sama lain :mrgreen: dilanjut dengan kata2 mamaku “mending bantu ngasi kerjaan ke pemulung kan? dia keliatan seneng hehe” tetep sambil nyengir. Err….yaah,hahahha ^^;

Beberapa minggu pun (ampir berbulan2 juga kyaknya) berlalu setelah kejadian itu, dan kami menganggap kejadian itu sebagai penghias kehidupan sehari-hari…klo aku lebih tepatnya sih lupa :mrgreen:

Kemaren malem, sperti biasa, kami menjelajahi kembali daerah yg banyak jajanan PKL, dan pilihan kembali jatuh pada kawasan Rawamangun. Kali ini kita makan soto ayam di pinggir jalan, gak jauh dari tempat sate padang waktu itu, cuma klo ini ada di seberang ke sono-an nya dikit. Ketika selesai makan dan minum, aku mendapat telpon dari sobat ku, pastinya aku asik ngobrol dooonk :mrgreen: hehe… Sebelum kami beranjak pergi, gak lama kemudian terlihat orang yg sedang mengais2 jalanan sekitar mobilku, cumannya aku gak ngeh klo dia pemulung yg waktu itu!
Tiba2 aja mamaku kembali membuka kaca sambil teriak “eh eh Pak!!” aku yg lagi ngobrol di telpon pun terhenyak sesaat.
Si pemulung itu merasa terpanggil dan nyamperin jendela mobil yg dibuka mamaku. Bapak pemulung itu sepertinya bingung kenapa dia dipanggil, dan kayaknya dia lupa sama kami, ngg..aku juga lupa sih sama dia, tapi klo dipandang2 sih pasti inget ^^ cuma mamaku yg gak lupa kayaknya, entah dia ingat ato dia sekedar memanggil sembarang pemulung untuk ngasi botol2 bekas, yang tak lain dan tak bukan ternyata dia memang pemulung yg waktu itu!

Tanpa basa basi, mamaku langsung ngasi botol2 bekas yg masih ter’tabung’ di mobil. Pemulung itu pun sepertinya kaget dan langsung bilang “EEeh ibuu! tau aja saya lagi nyari botol~!” sambil nyengir. Sembari dia menerima satu demi satu botol pemberian mamaku, sang pemulung itu bilang begini “yaahh..beginilah bu kerjaan saya untuk cari makan”. Mamaku pun hanya bisa tersenyum dan seperti biasa mamaku nengok ke arahku sambil bilang “ada lagi gak?” . Reflek aku langsung nyari botol2 kosong (dan ngacang in telpon temenku itu), kucari disamping kiri kanan pintu mobil, dan aku menemukan 1 botol kosong, sisanya masih ada isinya. Kuberikan botol kosong nya ke pemulung itu melalui tangan mamaku. Setelah proses ‘transaksi’ selesai, sama seperti sebelumnya, pemulung itu pun terlihat menyampaikan rasa terima kasihnya berkali2 sambil sibuk memasukkan botol2 bekas tsb ke kantong ajaib nya disertai menunduk2kan kepala sambil nyengir . Kali ini dia ikut tersenyum padaku yg berada di bangku belakang mamaku (kaca mobilku bisa diliat cukup jelas dari luar sih :mrgreen: ) aang~, senangnya batin ini dapet senyuman ramah dari orang-orang seperti itu, dan aku pun membalasnya dengan senyuman sambil menundukkan kepala.

Tak lama pun papaku segera mengeluarkan mobil dari parkir-annya,  ketika mama dan papaku sibuk tengah melihat2 mobil yg akan lewat (was-was ketika masuk ke jalan) ku-alih-kan pandanganku pada si pemulung yg sedang duduk memberesi barang2 temuannya itu, tak lama kemudian dia tersadar kami sudah akan beranjak menjauhi lokasi dan dia pun melambaikan tangannya ke arah mobil kami, karena mamaku tidak sadar akan hal itu, jadilah aku aja yg membalas lambaian tangan itu dengan cengiran lebar 5 centi..heheee

Selama di perjalanan pulang, sejenak kami membicarakan pemulung yg udah 2 x kami temui secara tidak sengaja itu, di lokasi yg nggak sama persis pula. Di akhir pembicaraan mamaku bilang “Na..kumpulin botol2 bekas gih di jalan, trus nanti kasih ke pemulung itu klo kita ketemu lagi” waah..mamaku nge lawak nih! bisa2 aku juga jadi pemulung nanti 😆 hahaha . Tapi aku gak akan menganggap itu sebagai lawakan biasa. Tentunya aku akan mengamalkan lawakan mamaku itu, tapi…aku blom bisa mengumpulkannya langsung dari jalanan (ntar kasian pemulung yg lain), namun sebisa mungkin daripada aku membuang botol bekas ke jalanan, yaa..sediakan tempat semacam plastik untuk mengumpulkan botol2 bekas tsb deeeh :mrgreen: setelah itu lebih baik dibuang pada tempatnya ato dikasi langsung ke pemulung yg membutuhkan, lumayan kan jadi meringankan beban si pemulung itu, selain mengurangi kadar keringat si pemulung, dia jg gak perlu nge’berantak’in tumpukan sampah demi mencari botol plastik bekas ^^ hehe he…

Yaahh..malam itu kututup dengan ingatan yg melekat tentang pemulung yg kami temui di Rawamangun. Eh . . . . baru inget! ngomong2 temen yg ku kacang in di telpon itu gimana ya??!! *JREEENG~ 😕

Advertisements